Semua Jemaah Umrah Indonesia Bakal Dikarantina di Asrama Haji Pondok Gede

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Hilman Latief.

JAKARTA – Arab Saudi sudah membuka kedatangan untuk Warga Negara Indonesia (WNI). Hal ini tentu banyak dimanfaatkan oleh WNI untuk menunaikan Ibadah Umroh yang sempat lama ditutup karena Pandemi Covid-19.

Untuk melancarkan pelaksanaan Umroh saat ini Kemenag sedang mengatur berbagai regulasi. Termasuk pelaksanaan karantina bagi jemaah haji selepas pulang dari Umroh sebelum pulang ke rumah masing-masing.

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Hilman Latief mengatakan, Asrama Haji Pondok Gede memenuhi syarat menjadi tempat karantina jemaah umrah.

BACA JUGA WAK:  Kriminalisasi Ketua Koperasi Petani, KY dan KPK Diminta Awasi Sidang Praperadilan

Penegasan ini disampaikan Hilman setelah dilakukan pengecekan kesiapan oleh Satgas Covid-19 Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

“Tim Satgas Covid-19 BNPB sudah meninjau asrama haji. Mereka melakukan pengecekan kesiapan. Kesimpulannya, Asrama Haji Pondok Gede memenuhi syarat sebagai tempat karantina jemaah umrah Indonesia,” tegas Hilman, Minggu (28/11/2021).

Hilman saat ini masih berada di Arab Saudi untuk menuntaskan pembahasan skenario penyelenggaraan umrah di masa pandemi dengan pihak Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi. Menurutnya, skenario penyelenggaraan umrah yang disiapkan Kementerian Agama akan menerapkan kebijakan satu pintu pemberangkatan jemaah melalui Asrama Haji Pondok Gede.

BACA JUGA WAK:  Dua Pengurus SMSI Sumut Jadi Komisioner KPID

Untuk itu, proses karantina jemaah sebelum keberangkatan, pemeriksaan kesehatan, dan karantina setelah kembali ke Indonesia, akan dilakukan di Asrama Haji Pondok Gede.

“Ini sebagai bagian dari upaya kita dalam pencegahan penyebaran Covid-19. Jemaah yang berangkat umrah harus dalam keadaan sehat sejak di Tanah Air, selama di Arab Saudi, dan sampai kembali lagi di Indonesia,” paparnya.

BACA JUGA WAK:  Bangkitkan Ekonomi Pasca Pandemi,  SMSI Inisiasi Terbentuknya Koperasi Jiwa Kreator Sejahtera Indonesia

Hal senada disampaikan Direktur Layanan Haji Dalam Negeri Saiful Mujab. Menurutnya, setelah melakukan peninjauan lapangan, tim BNPB menyimpulkan, asrama haji sudah memenuhi syarat untuk karantina jemaah umrah.

“Hanya perlu penambahan sejumlah informasi di areal asrama. Misalnya, tanda jalur keluar masuk, tanda penunjuk fasilitas, dan lainnya,” jelas Mujab.

“Alur pergerakan sejak kedatangan jemaah dan keberangkatan, semua sudah dicek, dan semuanya sudah oke,” imbuhnya. (*/arl)