Nekat Edarkan Sabu, 2 Warga Sei Apung Diamankan Polisi

KEPRINEWS.CO.ID, ASAHAN – Sat Narkoba Polres Asahan Polda Sumut berhasil mengamankan dua orang pelaku penyalagunaan narkotika jenis shabu di Jalan lingkar Kelurahan Sipori pori, Kecamatan Sei Tualang Raso, Kota Tanjung Balai, Sabtu (02/10/2021) Sore.

Kedua pelaku tersebut adalah seorang pria berinisial  AI (26)  dan perempuan berinisial KH (30) keduanya merupakan Warga Desa Sei Apung Jaya Kec. Tanjung Balai Kab. Asahan.

Kapolres Asahan AKBP Putu Yudha Prawira SIK MH didampingi Kasat Narkoba Polres Asahan AKP Nasri Ginting SH dan Kanit II Sat Narkoba Polres Asahan IPDA W Simanungkalit SH Saat dikonfirmasi Kamis(07/10/2021) malam membenarkan penangkapan tersebut yang berawal dari  informasi masyarakat Pada hari Sabtu tanggal 02 Oktober 2021, sekira pukul 15.30 Wib, bahwa di Desa Sei Apung Jaya Kec. Tanjung Balai Kab. Asahan sering terjadi transaksi narkotika jenis sabu.

Lanjut Kapolres kemudian Kasat memerintahkan Kanit II Sat Narkoba bersama timnya untuk melakukan penyelidikan dan penyamaran sebagai pembeli ke rumah pelaku KH yang ada di Desa Sei Apung Jaya, Kecamatan Tanjung Balai, Asahan.

Keduanya menyepakati untuk bertransaksi di Jalan Lingkar Kelurahan Sipori pori, Kecamatan Sei Tualang Raso, Kota Tanjung Balai, Pada pukul 18.00 Wib.

KH datang bersama AI dengan mengendarai sepeda motor scoopy warna merah dan saat itu juga Tim Opsnal Sat Narkoba Polres Asahan langsung melakukan penangkapan terhadap kedua pelaku dan dari tangan kedua pelaku Tim berhasil mengamankan 1(satu) buah plastik putih berukuran sedang yang dibungkus lakban yang berisikan Narkotika jenis sabu seberat bruto 101,68 gram, satu unit sepeda motor scoopy warna merah, satu unit HP merk Oppo warna merah, satu unit HP merk Oppo warna Biru serta satu unit HP merk Oppo warna Hitam.

Setelah diinterogasi pelaku KH mengakui bahwa barang bukti tersebut diperoleh dari seorang pria berinisial A yang merupakan warga Tanjung Balai, Kemudian tim melakukan pengembangan Ke Kodya Tanjung Balai namun pelaku berinisial A berhasil melarikan diri, saat ini pelaku tersebut sudah kita masukan dalam daftar pencarian Orang (DPO), ujar Kapolres.

Atas perbuatan kedua pelaku dikenakan pasal 114 ayat 2 subs pasal 112 ayat 2 UU no 35 tahun 2009 tentang narkoba, dengan ancaman hukuman minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun penjara atau seumur hidup atau hukuman Mati, kata Kapolres Asahan.

“Saya tegaskan bahwa tidak ada tempat di wilayah hukum Polres Asahan untuk pelaku peredaran dan penyalahgunaan narkotika, saya tidak main-main dalam hal pemberantasan narkotika dan saya juga mengucapkan terima kasih kepada warga yang mau bekerjasama dengan memberikan informasi kepada pihak kepolisian”, pungkas Kapolres.(zul)